Sistem Penambangan Ada Berapa?

Sistem penambangan ada berapa?

Halo semua! Kali ini saya ingin membahas tentang sistem penambangan. Mungkin banyak dari kalian yang belum tahu bahwa ada beberapa jenis sistem penambangan yang digunakan dalam industri pertambangan. Oleh karena itu, saya ingin berbagi informasi tentang sistem penambangan apa saja yang ada.

Sistem Penambangan Terbuka

Sistem penambangan terbuka atau open pit mining adalah metode penambangan yang dilakukan pada permukaan bumi. Sistem ini biasanya digunakan untuk mengekstraksi mineral seperti emas, tembaga, dan batu bara. Pertambangan terbuka dilakukan dengan membuat lubang atau galian terbuka yang besar dan dalam di permukaan tanah untuk mengeluarkan material mineral dari dalamnya.

Keuntungan dari sistem penambangan terbuka adalah mudah dilakukan, produktivitas yang tinggi, biaya produksi yang rendah, dan efektif untuk menambang mineral dalam jumlah besar.

Namun, sistem penambangan terbuka memiliki kelemahan yaitu merusak lingkungan, membahayakan kesehatan pekerja, dan menghasilkan limbah pertambangan yang berbahaya.

Sistem Penambangan Bawah Tanah

Sistem penambangan bawah tanah atau underground mining adalah metode penambangan yang dilakukan di bawah permukaan bumi. Sistem ini biasanya digunakan untuk mengekstraksi mineral seperti tembaga, emas, dan timah. Pertambangan bawah tanah dilakukan dengan membuat jaringan terowongan atau galeri di bawah permukaan tanah, lalu material mineral dikeluarkan melalui terowongan tersebut.

Keuntungan dari sistem penambangan bawah tanah adalah menghasilkan mineral yang lebih murni, tidak merusak lingkungan, dan tidak membahayakan kesehatan pekerja. Selain itu, sistem ini juga dapat mengekstraksi mineral yang sulit dijangkau oleh sistem penambangan terbuka.

Baca Juga :  Tambang Pasir Termasuk Galian Apa?

Namun, sistem penambangan bawah tanah memiliki kelemahan yaitu biaya produksi yang tinggi, produktivitas yang rendah, dan memerlukan teknologi yang canggih untuk melaksanakannya.

Sistem Penambangan Placer

Sistem penambangan placer adalah metode penambangan yang dilakukan pada deposit mineral di permukaan tanah atau di dekat sungai. Sistem ini biasanya digunakan untuk mengekstraksi mineral seperti emas, timah, dan berlian. Pertambangan placer dilakukan dengan mengambil material mineral dari permukaan atau aliran sungai menggunakan alat berat atau mesin.

Keuntungan dari sistem penambangan placer adalah mudah dilakukan, biaya produksi yang rendah, dan tidak memerlukan teknologi yang canggih. Selain itu, sistem ini juga dapat mengekstraksi mineral dalam jumlah besar pada permukaan tanah.

Namun, sistem penambangan placer memiliki kelemahan yaitu menghasilkan mineral yang tidak murni, rentan terhadap pencurian, dan memerlukan banyak air untuk melaksanakannya.

Sistem Penambangan In Situ

Sistem penambangan in situ adalah metode penambangan yang dilakukan dengan menginjeksikan larutan kimia atau gas ke dalam deposit mineral untuk melarutkannya. Sistem ini biasanya digunakan untuk mengekstraksi mineral seperti uranium dan minyak bumi. Pertambangan in situ dilakukan dengan membuat sumur di dekat deposit mineral dan menginjeksikan larutan kimia atau gas ke dalamnya untuk melarutkan mineral.

Keuntungan dari sistem penambangan in situ adalah tidak merusak lingkungan, biaya produksi yang rendah, dan efektif untuk mengekstraksi mineral yang sulit dijangkau oleh sistem penambangan lainnya.

Namun, sistem penambangan in situ memiliki kelemahan yaitu memerlukan teknologi yang canggih, tidak dapat mengekstraksi mineral dalam jumlah besar, dan menghasilkan limbah pertambangan yang berbahaya.

FAQ

  • 1. Apa bedanya antara sistem penambangan terbuka dan bawah tanah?
    Sistem penambangan terbuka dilakukan pada permukaan bumi, sedangkan sistem penambangan bawah tanah dilakukan di bawah permukaan bumi.
  • 2. Apa keuntungan dari sistem penambangan placer?
    Keuntungan dari sistem penambangan placer adalah mudah dilakukan, biaya produksi yang rendah, dan tidak memerlukan teknologi yang canggih.
  • 3. Apa kelemahan dari sistem penambangan in situ?
    Kelemahan dari sistem penambangan in situ adalah memerlukan teknologi yang canggih, tidak dapat mengekstraksi mineral dalam jumlah besar, dan menghasilkan limbah pertambangan yang berbahaya.
Baca Juga :  Informasi Kurikulum Jurusan S1 Tambang

Pros and Cons

Keuntungan dari sistem penambangan:

  • Menghasilkan mineral yang dibutuhkan untuk kegiatan industri dan konstruksi
  • Memberikan lapangan pekerjaan bagi masyarakat sekitar
  • Mendorong pertumbuhan ekonomi daerah

Kelemahan dari sistem penambangan:

  • Merusak lingkungan
  • Membahayakan kesehatan pekerja
  • Menghasilkan limbah pertambangan yang berbahaya

Tips

Jika ingin memulai usaha di bidang pertambangan, pastikan untuk memperhatikan aspek keselamatan kerja dan lingkungan agar dapat berkontribusi positif bagi masyarakat sekitar dan lingkungan sekitar.

Kesimpulan

Setelah membaca artikel ini, kita dapat mengetahui bahwa ada beberapa jenis sistem penambangan yang digunakan dalam industri pertambangan, yaitu sistem penambangan terbuka, bawah tanah, placer, dan in situ. Setiap sistem penambangan memiliki keuntungan dan kelemahan masing-masing. Oleh karena itu, penting untuk mempertimbangkan aspek keselamatan kerja dan lingkungan sebelum memilih sistem penambangan yang akan digunakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *